Home / ILMU & TEKNOLOGI / Urban Farming Seluas 2 Hektar di Bambu Apus Mulai Digagas ITI
Direktur Lembaga Pengabdian dan Pemberdayaan Masyarakat (LP2M) Institut Teknologi Indonesia (ITI) Iyus Hendrawan, didampingi Dewi Indah Damayanti Komisi IV DPRD Tangsel dan Siti Chodijah Komisi III DPRD Tangsel (kiri) Foto: Doc Humas Kominfo)

Urban Farming Seluas 2 Hektar di Bambu Apus Mulai Digagas ITI

Pamulang, SUARA TANGSEL – Sedikitnya 2 hektar lahan tidur di wilayah Bambu Apus Pamulang dimanfaatkan untuk urban farming yang dimotori oleh Institut Teknologi Indonesia (ITI) melalui program Bina Lingkar Kampus “Penataan dan Pengelolaan Kawasan Integrated Urban Farming di Kelurahan Bambu Apus Pamulang Tangsel”. Sosialisasi dibuka di TPS3R Vila Pamulang Mas.

Direktur Lembaga Pengabdian dan Pemberdayaan Masyarakat (LP2M) Institut Teknologi Indonesia (ITI) Iyus Hendrawan dalam sosialiasi Progam Bina Lingkar Kampus menyampaikan dalam mengaplikasikan program Bina Lingkar Kampus telah mendapatkan kesepakatan dari Pemkot Tangsel dan beberapa dinas di antaranya Dinas Ketahanan Pangan Pertanian dan Perikanan, Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda), Dinas Perindustrian dan Perdagangan, Dinas Lingkungan Hidup.

“Kami sudah MoU 7 OPD dalam kegiatan Bina Lingkar Kampus yang tersebar lokasinya di beberapa tempat. Kami hanya fasilitasi sifatnya membantu arahnya kembali kepada masyarakat Tangsel untuk pemberdayaan,” katanya.

Untuk memulai urban farming pertama soal pengolahan sampah di sektiar lingkungan dengan harapan tiga tahun kedepan sampah tidak lagidi buang ke Cipeucang melainkan dijadikan sebagai kompos untuk organiknya sedangkan jenis plastik akan diolah menjadi aspal. Pengelolaan sampah di wilayah Bambu Apus sudah bagus masyarakatnya partisipasinya cukup tinggal sehingga hanya membutuhkan daya ungkit pasti akan berjalan.

“Pupuknya nanti dihasilkan dari olahan sampah organik, karena sangat bermanfaat untuk tanaman. Yang terbuang ke Cipucang tinggal yang tak terpakai atau sudah terpilah,” tambahnya.

Kawasan urban farming digarap secara serius mulai dari penanaman, perawatan dan pemanenan serta pemasaran. Kesemuanya akan digarap dengan manajemen yang terstruktur agar hasilnya bagus dan memberikan manfaat kepada warga sekitar.

“Beberapa jenis tanaman yang akan difokuskan di antaranya labuh, jahe merah, tebu telur yang harganya cukup mahal. Kisaran enam bulan dapat dipanen dengan prediksi dalam satu tahun per jenis tanaman mampu menghasilkan 10 ton dari area seluas  kurang lebih 2 hektar. Nantiya akan ada rencana penanaman buah yang berpohon pendek,” tambahnya.

Foto: Doc Humas Kominfo

Selain di Bambu Apus ada beberapa titik di antaranya Keranggan Setu, Kampung Pulo, Kedaung industri tempe dan beberapa tempat pengembangan IKM. Masing-masing tempat dikembangkan berdasar kanpotensi yang sudah ada, Bambu Apus karena memang lahannya ada, di dukung dengan pengolahan sampah secara terpadu.

Anggota DPRD Tangsel komisi III, Siti Chodijah saat itu menyampaikan terima kasih kepada ITI yang sangat peduli terhadap Tangsel. Kegiatan ini menurutnya tangung jawab pemerintah namun ITI memberikan perhatian lebih yang menandakan komitmen turut membangun Tangsel cukup besar.

“Mudah-mudahan dengan kerjasama dengan ITI tercapai pembangunan Kota Tangsel. Ini tugas pemerintah kami dari DPRD mengucapkan terima kasih,” ucapnya.

Harapan lain, dengan program urban farming sebagaimana Pemkot juga sudah mencanangkan program ini dapat seirama yang akan dijadikan percontohan di kelurahan lain. Selama ini sebut Chodijah banyak aplikasi namun kurang diaplikasikan di tempat yang lain.

“Mudah-mudahan ini menjadi satu percontohan yang baik untuk diterapkan di kelurahan dan kecamatan yang lain sehingga dapat terintegrasi dan memberi dampak lebih luas,” harapnya didampingi Dewi Indah Damayanti Komisi IV DPRD  Tangsel. (Iskandar P Hadi)

Check Also

Pesawat terbang tanpa awak

M-3 dan LAPAN Berhasil Kembangkan PPTA Tipe M3LSU03

Serpong, SUARA TANGSEL – Pasca penandatangan MoU antara PT Mandiri Mitra Muhibbah (M-3) dan Lembaga ...

suaratangsel.com