Beranda TOPIK UTAMA POLITIK

Netralitas ASN menjadi Hal Yang Perlu di Awasi Bawaslu di Pilkada Tangsel

226

TANGERANG SELATAN, Suaratangsel.com – Pilkada serentak yang akan digelar September 2020 mendatang membuat Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) bergerak memetakan ‘isu’ rawan yang akan terjadi.

Dengan menyebar kuisioner, Ketua Divisi Pengawasan Slamet Santosa menyatakan netralitas Aparatur Sipil Negara (ASN) menjadi hal yang perlu diawasi dengan ketat.

“Kita sudah nyebar kuisioner ke masyarakat. Dari kuisioner itu, netralitas ASN perlu menjadi ‘sinyal rawan’ bagi kami untuk kami awasi. Karena rawan terhadap pelanggaran,” kata Slamet, jumat, (7/2/2020).

Menurut Slamet, belajar dari Pemilihan Legislatif dan Pemilihan Presiden 2019 lalu, titik rawan di Tangsel hanya seputar netralitas ASN, pemasangan alat peraga kampaye (APK), dan Politik Uang.

“Untuk prosentase masih terlalu dini jika melihat tingkat kerawanan dalam hal netralitas ASN. Nanti ada indeksnya, ketika di lounching. Jadi kita masih tunggu. Tapi yang jelas, belajar dari pengalaman yang lalu, tiga titik rawan tersebut yang perlu diwaspadai,” tambahnya.

“Yang sudah kita laksanakan yaitu sosialisasi terkait netralitas ASN. Dan juga sudah koordinasi dengan Komisi Aparatur Sipil Negara (KASN) untuk bersama-sama mengawasi netralitas ASN,” pungkasnya.

Diberitakan sebelumnya, Wakil Walikota Tangsel Benyamin Davnie menjamin aparatur dibawah kepemimpinannya akan bertindak netral dalam Pilkada mendatang.

“Saya yakin ASN Kota Tangsel bisa menjaga netralitas. Saya yakin Bawaslu akan menerapkan aturan setegas-tegasnya. Harus yakin bahwa ASN harus kondusif dan menjaga netralitas,” kata Benyamin beberapa waktu lalu.

Wartawan : Muhamad Deni

Editor : Iskandar P Hadi